Regional

Selasa, 9 Maret 2021 - 10:29 WIB

1 bulan yang lalu

logo

IAKMI Sumut Punya Peran Strategis Sukseskan Vaksinasi Covid-19

KOLEGA.ID – Medan | Pengurus Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia Provinsi Sumatera Utara (IAKMI Sumut) kembali menggelar webinar, Sabtu (6/3/2021).

Mengambil topik ‘Menyukseskan Target 70 Persen Vaksinasi Covid-19 di Indonesia’, webinar dihelat melalui aplikasi Zoom Meeting.

Sejumlah narasumber dilibatkan dalam webinar itu. Di antaranya Kepala Dinas Kesehatan Sumut dr Alwi Mujahit Hasibuan Mkes, Ketua IAKMI Sumut Destanul Aulia SKM MBA MEc PhD, Dewan Pakar IAKMI Pusat dr Adang Bachtiar. Kemudian dr Azwan Hakmi Lubis SpA MKes Ketua PERSI Sumut, Rice Handayani Kabid BPJS Kesehatan Kota Medan serta drg Wahid Khusyairi MM Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Batubara.

Dalam paparannya, Kadinkes Sumut dr Alwi Mujahit MKes menegaskan pelibatan semua stakeholder merupakan kunci keberhasilan dalam pelaksanaan vaksinasi covid-19. Hal itu dapat dilakukan melalui sosialisasi dan edukasi secara massif, baik melalui media massa yang bersifat cetak maupun elektronik.

“IAKMI Sumut memiliki peran strategis untuk menyukseskan program vaksinasi. Vaksinasi ini untuk memutus rantai penularan melalui pembentukan kekebalan kelompok atau herd imunity,” kata dr Alwi mendorong IAKMI menjadi salah satu stakeholder penting di dalam pencapaian target vaksinasi Covid-19. “Saat ini, prioritas dalam pemberian vaksin adalah tenaga kesehatan sebagai garda terdepan dalam mengatasi pandemi covid-19”, tutur dr Alwi menambahkan.

Sementara itu, Dewan Pakar IAKMI Pusat dr Adang Bachtiar menyampaikan, penanggulangan pandemi covid-19 dapat dilaksanakan dengan sistem komando berdasarkan instruksi yang dikeluarkan pemerintah, baik di tingkat provinsi, kabupaten maupun kota dalam mendukung program 3M dan 3T. Untuk mempercepat tercapainya herd immunity, diperlukan penambahan fasilitas kesehatan sebagai sarana bagi masyarakat untuk mendapatkan vaksin khususnya di Sumatera Utara.

“Demikian juga upaya peningatan jumlah logistik (vaksin) bagi seluruh masyarakat,” kata Adang. Kolaborasi multisektor di dalam penanggulangan masalah nasional, semisal stunting, dapat direplika untuk mempercepat penanggulangan bencana Covid-19.

Sementara itu Kabid Pemanfaatan Primer BPJS Kesehatan Kota Medan Rice Handayani menjelaskan bahwa BPJS telah menyediakan aplikasi P-Care yang memberikan sumber informasi bagi masyarakat untuk memperoleh vaksin.

“Demikian juga data yang akurat dapat diperoleh dengan menggunakan aplikasi tersebut sehingga masyarakat yang belum mendapatkan vaksin dapat diketahui secara akurat,” kata Rice.

Ketua IAKMI Sumut Destanul Aulia dalam paparannya menegaskan bahwa IAKMI bertanggungjawab menyukseskan target vaksinasi.

“Salah satu tugas IAKMI adalah meciptakan suasana kegembiraan (happiness), senang dan puas ketika masyarakat akan mendapatkan vaksinasi covid-19,” kata Destanul.

Destanul yang juga dosen FKM USU itu menyatakan bahwa program vaksin covid-19 yang dihubungkan akan kebutuhan kesehatan (health needs), dapat memberikan dampak kepada masyarakat untuk memperoleh imunisasi secara bersama-sama.

Dia juga berharap pemerintah daerah bisa melakukan kajian secara komprehensif di setiap wilayah (baik kota maupun desa) yang dibantu oleh semua unsur masyarakat, praktisi dan akademisi agar vaksinasi ini bisa berjalan baik, mengingat bahwa program pemerintah memerlukan adaptasi dan penerimaan masyarakat secara lokal.

“Strategi komunikasi, informasi dan edukasi tentang vaksin covid-19 wajib dikembangkan oleh semua penta-helix (pemerintah, masyarakat, akademisi, pengusaha, pers) dalam mendorong masyarakat untuk mampu menerapkan 3 C (cegah, cari, cermat tangani),” tukas Destanul.

Editor: ARI

Avatar

Writer

Artikel ini telah dilihat sebanyak: 0 views

Baca Lainnya