Nasional

Selasa, 9 Februari 2021 - 05:05 WIB

3 minggu yang lalu

logo

Mantan Petinggi FPI Ditahan Terkait Kasus Petamburan

KOLEGA.ID – Jakarta | Beberapa tersangka kasus di Pertamburan, Jakarta Pusat ditahan usai pelimpahan berkas dari penyidik Bareskrim Polri ke JPU.

Salah satu tersangka dalam kasus tersebut adalah mantan Ketua Umum FPI, Ahmad Shabri Lubis. Kuasa hukum para tersangka, Aziz Yanuar menyatakan penahanan dilakukan JPU yang telah diserahterimakan lewat Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat.

“Iya benar (dilakukan penahanan). Mereka ditahan di Mabes Polri (Rutan Bareskrim Polri),” kata Aziz saat dikonfirmasi, Senin (8/2).

Adapun dalam perkara ini, selain Shabri Lubis, sejumlah tersangka yang dijerat ialah eks Panglima FPI, Maman Suryadi; Ketua Panitia Acara, Haris Ubaidilah; Sekretaris Panitia Acara, Ali bin Alwi Alatas; dan Kepala Seksi Acara, Habib Idrus.

Adapun khusus untuk kasus kerumunan di Petamburan pada November 2020 lalu, polisi menetapkan enam tersangka. Shabri Lubis adalah satu di antaranya. Tersangka lain adalah Rizieq Shihab, Maman Suryadi, Haris Ubaidillah, Ali Bin Alwi Alatas, dan Idrus.

Rizieq dijerat Pasal 160 KUHP dan Pasal 216 KUHP. Sedangkan lima tersangka lainnya dikenakan Pasal 93 Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan.

Penyidik polisi telah melimpahkan berkas tersangka beserta barang bukti ke Kejaksaan Agung pada Senin (8/2).

Penahanan Rizieq sendiri diketahui berlanjut di Rutan Bareskrim Polri. Hingga kini, belum ada keterangan dari pihak Kejaksaan untuk mengkonfirmasi kabar penahanan tersangka lain.

CNNIndonesia.com sudah mencoba menghubungi Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejagung, Leonard Eben Ezer Simanjuntak dan Kasi Intel Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat, Hernando namun keduanya tak merespons.

Kemudian, Kepala Seksi Penerangan Umum Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta, Ashari Syam tak dapat mengonfirmasi kabar tersebut lantaran perkara tidak ditangani oleh timnya.

Dihubungi terpisah, Kadiv Humas Polri Inspektur Jenderal Argo Yuwono enggan mengkonfirmasi penahanan tersebut lantaran penyidik Polri sudah tak berwenang lantaran sudah dilimpahkan.

“Kalau sudah tahap 2, tanya ke jaksa ya,” ucap Argo singkat.

Rizieq sendiri diketahui menyandang status tersangka untuk tiga kasus sekaligus. Pertama, dugaan protokol kesehatan yang terjadi dalam acara pernikahan putrinya di Petamburan, Jakarta Pusat pada November tahun lalu. Dia didapuk sebagai tersangka lantaran diduga menghasut banyak orang untuk hadir ke pernikahan itu, sehingga terjadi pelanggaran protokol kesehatan Covid-19 dengan berkerumun.

Kemudian, Rizieq juga tersangka dalam kasus dugaan pelanggaran prokes pada peletakan batu pertama di Pondok Pesantren, Markaz Syariah Agrokultural, Megamendung, Bogor, Jawa Barat. Dalam acara ini, Rizieq menghadiri kegiatan yang melibatkan kerumunan banyak orang.

Selanjutnya, dia juga berperkara dalam kasus dugaan penghalang-halangan kerja petugas Satgas Covid-19 dalam menangani pandemi. Dalam perkara ini, Rizieq diduga menutupi hasil swab tes di RS Ummi, Bogor. Polisi turut menjerat Dirut RS Ummi, Andi Tatat dan menantu Rizieq, Muhammad Hanif Alatas sebagai tersangka.

Berkas perkara untuk seluruh kasus itu pun telah rampung dan dilimpahkan ke Jaksa. Artinya, kasus-kasus Rizieq akan segera disidangkan.(cnnindonesia)

Editor: ARI

Avatar

Writer

Artikel ini telah dilihat sebanyak: 3 views

Baca Lainnya