Nasional

Selasa, 15 Desember 2020 - 02:13 WIB

1 bulan yang lalu

logo

Polisi Rekonstruksi Laskar FPI Ditembak Saat Rebut Senjata, Komnas HAM: Itu Kan Versi Mereka

Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik/Net

Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik/Net

KOLEGA.ID – Jakarta | Bareskrim Polri lakukan rekonstruksi kejadian penembakan kepada enam pengawal Habib Rizieq Shihab atau laskar Front Pemebela Islam (FPI) dan enggan ditanggapi lebih dalam oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM).

Pada reka adegan ulang yang diungkap, Bareskrim Polri memperlihatkan empat laskar ditembak setelah menyerahkan diri di dalam mobil dengan alasan ingin merebut senjata api petugas.

“Kami menghormati rekonstruksi yang dibuat oleh pihak Polri. Itu kan versi mereka,” kata Ketua Komnas HAM, Ahmad Taufan Damanik di Kantor Komnas HAM, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (14/12).

Komnas HAM sendiri masih melakukan penelusuran data dan fakta meskipun pihak kepolisian telah melakukan rekonstruksi pada Minggu malam (13/12) hingga Senin dinihari (14/12).

“Kami masih dalam proses penelusuran, data, fakta, segala macam,” ujar Ahmad Taufan.

Masih kata Taufan, Komnas HAM yang diberi mandat sebagai lembaga negara independen akan menelusuri data, informasi yang dikumpulkannya sendiri.

“Nanti kami kroscek juga kepada pihak kepolisian, pihak lain, termasuk saksi-saksi lapangan yang sudah kami temui,” terangnya.

Berbeda dengan pihak kepolisian, pihaknya belum mau mengungkap temuan dengan alasan agar penyidik lebih fokus dalam bekerja. Sebab ia mengamini kasus penembakan enam laskar FPI telah menuai pro dan kontra di masyarakat.

“Jadi saya kira, itu akan sangat berpengaruh pada tim kami, terutama tim kami yang masih muda-muda ini. Karena itu kami berharap sebaiknya sebelum dikumpulkan semua, dianalisis, dikroscek sana-sini, kita tidak akan bicara tentang substansinya,” tuturnya.

“Semua tahapan sudah kami lakukan. Kami sudah tiga hari tiga malam ada di lapangan. Mengkroscek semua bahan dan informasi-informasi,” pungkasnya.

Dikutip dari rmol.id

Editor: ARI

Avatar

Writer

Artikel ini telah dilihat sebanyak: 959 views

Baca Lainnya